Mengendalikan Penyakit Bulai Pada Tanaman Jagung

Penyakit Bulai Pada Jagung dan Pengendaliannya

Hama & Penyakit – Penyakit bulai adalah penyakit tanaman yang ditandai dengan adanya daun tanaman berwarna kuning keputih-putihan. Tanaman yang telah terinfeksi penyakit bulai akan mengalami gangguan dalam pertumbuhannya, seperti tanaman tumbuh kerdil, tidak produktif bahkan pada beberapa kasus tanaman tidak mampu berbuah sama sekali. Pada umunya penyakit bulai menyerang tanaman cabai atau terung, tapi ternyata penyakit ini sering ditemukan juga pada tanaman jagung. Penyakit bulai merupakan penyakit utama dan paling berbahaya pada tanaman jagung. Tanaman jagung jika terserang penyakit ini bisa mengalami kehilangan hasil hingga 100% atau gagal total. Sebab jika tidak tertangani dengan baik, tanaman jagung yang terinfeksi penyakit bulai tidak akan menghasilkan buah sama sekali.

Perubahan iklim dan semakin meningkatnya OPT (organisme pengganggu tanaman) merupakan salah satu faktor penyebab penyakit bulai. Peningkatan suhu dan kelembaban akhir-akhir ini diperkirakan akan semakin mempercepat perkembangbiakan dan penyebaran spora bulai melalui media udara, tanah ataupun benih. Ciri umum yang ditimbulkan dari serangan bulai adalah munculnya butiran putih pada daun yang merupakan spora cendawan pathogen tersebut. Penyakit ini menyerang pada tanaman jagung varietas rentan hama penyakit dan umur muda (1-2 MST) maka kehilangan hasil akibat infeksi penyakit ini dapat mencapai 100% (Puso). Masa kritis tanaman jagung terserang bulai berlangsung sejak benih ditanam hingga usia 40 hari.Sejumlah daerah di Indonesia seperti Kalimantan Barat, Jawa Timur dan Sumatera Utara dilaporkan telah menjadi daerah endemik bulai. Upaya pencegahan yang dilakukan petani melalui perlakuan benih dengan fungisida berbahan aktif metalaksil dilaporkan tidak membawa hasil karena adanya efek resistensi atau kekebalan terhadap bahan aktif tersebut.

bulai pada jagung

Tanaman jagung terserang penyakit bulai


Gejala Penyakit Bulai Pada Jagung

Baca juga  Penerapan Sistem Tanam Jajar Legowo Pada Jagung

Ciri- ciri penyakit bulai pada jagung – Gejala khas bulai adalah adanya warna khlorotik memanjang sejajar tulang daun dengan batas yang jelas antara daun sehat. Pada daun permukaan atas dan bawah terdapat warna putih seperti tepung dan ini sangat jelas pada pagi hari. Selanjutnya pertumbuhan tanaman jagung akan terhambat, termasuk pembentukan tongkol, bahkan tongkol tidak terbentuk, daun-daun menggulung dan terpuntir serta bunga jantan berubah menjadi massa daun yang berlebihan

Penyebab Penyakit Bulai Pada Jagung dan Penyebarannya

Penyakit bulai pada jagung disebabkan oleh jamur Peronosclerospora maydis, P. maydis umumnya menyerang tanaman jagung di Pulau Jawa seperti Jawa Timur, Jawa Tengah dan Yogyakarta.

Berikut ini beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mengendalikan penyakit bulai pada tanaman jagung :

1. Penggunaan varietas tahan seperti jagung hibrida varietas Bima-1, Bima-3, Bima-9, Bima-14 dan Bima-15 serta jagung komposit varietas Lagaligo dan Lamuru. Beberapa varietas tersebut diketahui memiliki daya tahan yang baik terhadap infeksi penyakit bulai, meskipun tidak ada jaminan 100% untuk terhindar dari penyakit tersebut.

2. Periode bebas tanaman jagung hal ini dikhususkan kepada daerah-daerah endemik bulai di mana jagung ditanam tidak serempak, sehingga terjadi variasi umur yang menyebabkan keberadaan bulai di lapangan selalu ada, sehingga menjadi sumber inokulum untuk pertanaman jagung berikutnya. Solusinya adalah dengan menanam jagung secara serempak, tujuannya adalah untuk memutus siklus hidup jamur penyebab penyakit bulai tersebut.

3. Sanitasi lingkungan pertanaman jagung sangat perlu dilakukan oleh karena berbagai jenis rumput-rumputan dapat menjadi inang bulai sehingga menjadi sumber inokulum pertanaman berikutnya. Bersihkan lahan dan sekitar lahan tanaman jagung dari gulma dan rumput liar.

4. Rotasi tanaman dengan tujuan untuk memutus ketersediaan inokulum bulai dengan menanam tanaman dari bukan sereal. Menanam jagung secara terus menerus pada lahan yang sama akan semakin memperbanyak jamur penyebab bulai.

Baca juga  Mengendalikan Hama Tanaman Jagung

5. Eradikasi tanaman yang terserang bulai

6. Obat bulai pada jagung – Penggunaan fungisida berbahan aktif Metalaksil sebagai perlakuan benih (seed treatment) untuk mencegah terjadinya infeksi bulai lebih awal dengan dosis 2,5 -5,0 g/kg benih. Caranya dengan mencampurkan fungisida tersebut dengaan benih sebelum benih jagung ditanam kelahan.

Demikian beberapa upaya yang bisa dilakukan untuk meminimalisir serangan panyakit bulai pada tanaman jagung. Semoga bermanfaat….

Sumber : skpkarimun.or.id

Salam mitalom !!!

loading...