Panduan Lengkap Ternak AYAM KAMPUNG Agar Menguntungkan

Cara Ternak AYAM KAMPUNG

Cara TERNAK AYAM Kampung

Ternak AYAM KAMPUNG

Budidaya – Ayam kampung merupakan salah satu jenis ayam buras (bukan ras) yang sudah banyak diternakkan sejak jaman dahulu. Nama ilmiah untuk ayam kampung adalah Gallus domesticus, jenis ayam ini merupakan unggas yang paling banyak dipelihara untuk dimanfaatkan daging dan telurnya untuk dikonsumsi. Ayam kampung di Indonesia pada umumnya diternakkan hanya sebagai usaha sampingan saja. Ayam kampung dipelihara hampir disetiap rumah, sebagai usaha sampingan pemeliharaan ayam kampung tidak dilakukan secara intensif. Pada umumnya masyarakat beternak ayam kampung secara umbaran, yaitu ayam peliharaan dibiarkan lepas untuk mencari makan sendiri di alam bebas, dan dimasukkan kandang pada malam hari saja. Pemberian pakan pun tidak dilakukan secara rutin, pakan hanya diberikan jika ada sisa-sisa nasi atau sisa makanan lainnya.

Ayam kampung merupakan salah satu jenis ternak unggas yang telah memasyarakat dan tersebar di seluruh pelosok nusantara. Bagi masyarakat Indonesia, ayam kampung sudah bukan hal asing. Ayam kampung mudah ditemukan dan hampir terdapat pada setiap rumah, terutama di wilayah pedesaan. Istilah “Ayam kampung” semula adalah kebalikan dari istilah “ayam ras“, dan sebutan ini mengacu pada ayam yang ditemukan berkeliaran bebas di sekitar perumahan. Namun, semenjak dilakukan program pengembangan, pemurnian, dan pemuliaan beberapa ayam lokal unggul, saat ini dikenal pula beberapa ras unggul ayam kampung. Untuk membedakannya kini dikenal istilah ayam buras (singkatan dari “ayam bukan ras“) bagi ayam kampung yang telah diseleksi dan dipelihara dengan perbaikan teknik budidaya (tidak sekadar diumbar dan dibiarkan mencari makan sendiri. Peternakan ayam kampung mempunyai peranan yang cukup besar dalam mendukung ekonomi masyarakat pedesaan karena memiliki daya adaptasi yang tinggi terhadap lingkungan dan pemeliharaannya relatif lebih mudah.

Hingga saat ini belum banyak masyarakat yang melakukan aktivitas ternak ayam kampung secara masal atau secara besar-besaran skala komersial. Padahal prospek bisnis ternak ayam kampung di Indonesia cukup menjanjikan. Ayam kampung memiliki citarasa yang berbeda dengan ayam ras (ayam pedaging dan ayam petelur). Daging ayam kampung rasanya lebih lezat jika dibandingkan dengan ayam ras. Ayam kampung disukai orang karena dagingnya yang kenyal dan “berisi”, tidak lembek dan tidak berlemak sebagaimana ayam ras. Berbagai masakan Indonesia banyak yang tetap menggunakan ayam kampung karena dagingnya tahan pengolahan (tidak hancur dalam pengolahan). Selain itu daging ayam kampung memiliki keunggulan dibandingkan daging ayam broiler, karena kandungan nutrisi yang lebih tinggi. Dipasaran harga ayam kampung jauh lebih tinggi sehingga usaha ternak ayam kampung jauh lebih menjanjikan keuntungan. Sayangnya, belum banyak masyarakat yang memanfaatkan peluang tersebut.

Belakangan ini usaha ternak ayam kampung semakin digemari. Seriring meningkatnya permintaan ayam kampung baik daging maupun telurnya, ternak ayam kampung kini banyak diusahakan secara semi intensif dan intensif. Ternak ayam kampung pun tidak hanya diambil dagingnya, melainkan banyak yang berorientasi pada telur. Tidak hanya itu, masyarakat sepertinya sudah mulai bosan mengkonsumsi ayam pedaging / ayam potong. Mereka lebih memilih ayam kampung untuk dijadikan santapan. Hal ini terbukti dengan semakin meningkatnya permintaan daging ayam kampung, terutama menjelang hari-hari tertentu, misalnya menjelang bulan puasa dan lebaran.

A. JENIS-JENIS AYAM KAMPUNG

Di Indonesia terdapat banyak jenis ayam kampung yang sudah cukup familiar dimasyarakat. Beberapa jenis varietas ayam kampung yang sudah cukup dikenal di Indonesia antara lain sebagai berikut ; ayam kedu, ayam nunukan, ayam pelung, ayam sumatera, ayam belenggek, ayam gaok, ayam samba, ayam arab dan lain-lain.

B. SISTEM PETERNAKAN AYAM KAMPUNG

Setidaknya ada 3 macam sistem yang digunakan dalam beternak ayam. Yaitu sistem ektensif (tradisional), semi intensif dan intensif. Ketiga sistem ini masing-masing mengindikasikan skala kegiatan peternakan itu sendiri, yaitu skala kecil, menengah dan skala besar. Namun sistem intensif tidak cocok untuk ternak ayam kampung dan hanya cocok untuk ternak ayam petelur dan beberapa jenis ayam lainnya. Ayam kampung adalah ayam asli lokal yang sudah terbiasa hidup bebas dan tidak bisa dipelihara dalam kandang yang membuat ruang geraknya terbatas.

Baca juga  Cara Membuat PAKAN AYAM Bergizi Lengkap dengan Biaya Murah

1. Ternak Ayam Kampung Sistem Ektensif (Tradisional)

Sistem ektensif atau sistem tradisional adalah sistem yang paling banyak dilakukan dalam beternak ayam oleh masyarakat di Indonesia. Sistem ini juga disebut sistem umbaran, yaitu ternak ayam kampung dibiarkan lepas dialam bebas tanpa kandang. Ternak ayam istem tradisional lebih banyak dilakukan oleh masayarakat yang bermukim dipedesaan, mengingat tersedianya lahan yang masih luas. Peternak menganggap ini hanya sebagai usaha sampingan, dan oleh sebab itu mereka tidak begitu memperhatikan aspek teknis dan perhitungannya secara ekonomis.

Sistem ternak ayam umbaran (tradisional) pada umumnya hanya dilakukan dalam skala kecil. Peternak hanya
memanfaatkan hasil ternaknya, baik itu daging ayam maupun telurnya untuk keperluan sendiri. Dengan sistem tradisional, peternak tidak perlu mengeluarkan biaya untuk pembelian pakan. Pakan hanya diberikan jika ada sisa-sisa makanan, dan ayam akan mencari sendiri tambahan makanannya di alam. Modal dalam kegiatan ternak ayam dengan sistem ini relatif rendah, namun produktifitasnya juga rendah.

Beternak ayam kampung dengan sistem ini juga tidak memerlukan kandang, karena pada malam hari ayam-ayam biasanya dibiarkan bertengger di pohon-pohon yang terdapat disekitar rumah. Ada juga peternak yang menyediakan kandang, namun hanya sebagai tempat tidur saja di malam hari. Sedangkan pada siang hari ayam-ayam dibiarkan lepas dan mencari makan sendiri disekitar pekarangan. Ternak ayam sistem tradisional memiliki banyak kelemahan, antara lain sebagai berikut ;

a). Kematian anak ayam relatif tinggi, karena anak-anak ayam tidak terawat dengan baik dan dibiarkan lepas bersama induknya.
b). Ayam sangat rawan gangguan binatang liar, seperti ular, musang, biawak, burung elang dan predator-predator lainnya.
c). Produktifitasnya sangat rendah, baik daging maupun telurnya.

2. Ternak AYAM KAMPUNG Sistem Semi Intensif

Pada sistem semi intensif, ternak ayam kampung dilakukan dalam skala menengah sampai skala besar. Pada sistem ini ayam-ayam dipelihara dan dilepas di hamparan lahan / pekarangan. Akan tetapi ruang gerak ayam terbatas hanya pada lahan tersebut karena disekelilingnya dibuat pagar agar ternak tidak keluar. Didalam pagar juga dibuat kandang sebagai tempat berlindung ayam pada malam hari atau berteduh jika turun hujan. Pada sistem ini lahan dibiarkan alami dan beralaskan tanah seperti sediakala agar ternak bisa memperoleh makanan tambahan dengan mudah.

Pemeliharaan ayam kampung dengan sistem semi intensif dimulai dengan pemisahan anak ayam yang baru menetas dari induknya. Anak-anak ayam dipelihara didalam kandang khusus dan diberi pakan sesuai dengan kebutuhannya. Persenyase angka kematian anak ayam jauh lebih rendah karena anak-anak ayam terpelihara dengan baik. Selain itu anak ayam lebih aman dari gangguan binatang liar ataupun ayam-ayam dewasa.

Pemberian pakan dilakukan sekali dalam sehari, yaitu setiap pagi hari sebelum ayam-ayam dilepas dari kandang. Selanjutnya ayam dapat mencari pakan sendiri didalam kandang pekarangan. Agar ketersediaan pakan alami tetap terjaga, sesekali tanah didalam kandang dicangkul agar tidak padat dan cacing-cacing tanah dapat tumbuh dengan baik. Beternak ayam kampung dengan sistem semi intensif membutuhkan lahan yang cukup. Jumlah ternak ayam yang dipelihara disesuaikan dengan ketersediaan lahan.

3. Ternak AYAM KAMPUNG Secara Intensif

Pada sistem intensif ayam ternak dikandang sepanjang hari tanpa dilepas sama sekali. Ayam ternak tidak bisa mencari pakan sendiri dan ruang geraknya sangat terbatas. Ayam kampung yang dipelihara dalam kandang dan dikurung selama 24 jam penuh akan menyebabkan pertumbuhannya lambat. Dan secara otomatis biaya pembelian pakan lebih besar karena ayam tidak bisa mencari pakan sendiri di alam.

C. PEMILIHAN BIBIT AYAM KAMPUNG YANG BAIK

Ciri-ciri Bibit AYAM KAMPUNG Yang Baik

Anak ayam lampung

Bibit ayam kampung bisa diperoleh dengan cara menetaskan telur ayam sendiri, telur bisa diperoleh dari induk ayam yang sudah kita pelihara atau dengan membeli. Selain telur, bibit juga bisa dibeli dalam bentuk DOC (Day Old Chicken) yaitu anak ayam yang baru menetas, bisa juga membeli indukan. Jika membeli bibit, pastikan penjualnya adalah orang yang terpercaya dan sudah berpengalaman dalam dunia ternak ayam. Pastikan juga asal usul bibit yang kita beli, untuk menghindari kerugian pastikan bibit yang kita beli benar-benar berkualitas dan berasal dari induk yang berkualitas. Perlu diingat, bahwa bibit memiliki kontribusi besar dalam keberhasilan ternak ayam. Berikut ini ciri-ciri atau kriteria DOC (ayam yang baru menetas) yang baik untuk dipelihara dan diternakkan ;

Baca juga  Cara Membuat PAKAN AYAM Bergizi Lengkap dengan Biaya Murah

> Bibit ayam menetas pada waktu yang tepat, tidak terlambat atau lebih cepat
> Memiliki mata yang cerah dan bersinar, hindari membeli DOC yang memiliki mata kurang bagus
> Bibit DOC terlihat lincah dan dapat berdiri tegap
> Bibit harus sehat dan bugar
> Bibit tidak memiliki cacat fisik
> Memiliki bulu-bulu yang bersih dan terlihat mengkilap

D. Cara PEMBERIAN PAKAN Ternak Ayam Kampung

Pakan juga memiliki andil yang cukup besar dalam keberhasilan dalam usaha ternak ayam kampung. Pakan yang baik harus mengandung protein, karbohidrat, vitamin dan mineral yang cukup yang dibutuhkan oleh ternak. Pakan ayam kampung tidak harus berupa pelet atau konsentrat, pakan bisa berupa apa saja asalkan sehat dan tidak beresiko menimbulkan penyakit. Disinilah salah satu keuntungan dalam usaha ternak ayam kampung karena pemberian pakan tidak serumit seperti pada ternak ayam ras. Pakan ayam kampung bisa berupa cacing, serangga atau sisa-sisa makanan yang belum membusuk.

Berikut ini dosis pemberian pakan ayam kampung sesuai dengan tingkatan usianya ;

> Usia 0 – 7 hari : pakan diberikan 7 gram/ekor/hari
> Usia 8 – 14 hari : pakan diberikan 19 gram/ekor/hari
> Usia 15 – 21 hari : pakan diberikan 34 gram/ekor/hari
> Usia 22 – 28 hari : pakan diberikan 47 gram/ekor/hari
> Usia 29 – 35 hari : pakan diberikan 58 gram/ekor/hari
> Usia 36 – 42 hari : pakan diberikan 66 gram/ekor/hari
> Usia 43 – 49 hari : pakan diberikan 72 gram/ekor/hari
> Usia 50 – 56 hari : pakan diberikan 74 gram/ekor/hari
> Air diberikan secukupnya dan perlu ditambahkan vitamin dan antibiotik, terutama pada awal pemeliharaan yaitu ketika ayam masih kecil. Anak ayam usia 0 – 14 hari sangat rentan terhadap gangguan kesehatan.

E. JENIS PAKAN ALTERNATIF AYAM KAMPUNG

Jenis pakan untuk ayam kampung bisa berbentuk apa saja, yang terpenting kandungan gizinya. Pakan yang baik untuk ayam kampung setidaknya mengandung 12% protein kasar dan energi sebesar 2500 kkal/kg. Pakan yang paling praktis dan banyak mengandung gizi adalah pakan buatan pabrik yang banyak dijual dipasaran. Namun untuk mendapatkan pakan tersebut harus ditebus dengan harga yang tidak murah. Jika selalu memberikan pakan buatan pabrik tentu saja akan menambah biaya produksi, hal ini akan menyebabkan keuntungan yang didapatkan sedikit. Untuk menyiasatinya agar biaya pakan bisa ditekan dan memperoleh keuntungan yang lebih besar, kita bisa meramu pakan sendiri.

Berikut ini bahan-bahan dan cara membuat ramuan pakan sendiri ;

1. Pakan Ayam Umur 0 – 60 hari

Untuk anak ayam yang baru menetas atau umur 0 – 60 hari pakan bisa menggunakan pakan pabrikan. Gunakan pakan yang butirannya halus khusus untuk anak ayam agar mudah dicerna.

2. Pakan Ayam Umur 61 – 120 hari

Untuk ayam-ayam yang sudah berumur 61 – 120 hari pakan bisa menggunakan campuran pakan pabrikan, dedak dan
jagung. Perbandingan masing-masing pakan adalah 1 kg pakan pabrikan : 3 kg dedak : 1 kg jagung giling kasar.

3. Pakan Ayam Umur 121 hari keatas

Untuk ayam yang berumur 4 bulan keatas, pakan yang diberikan bisa menggunakan layer dan dedak atau jagung.
Perbandingan campurannya adalah 1 kg layer dan 2 kg dedak atau jagung. Untuk menambah nilai gizi, pakan bisa ditambahkan dengan hijauan yang dicincang halus sebanyak 20% dari jumlah pakan.

Baca juga  Cara Membuat PAKAN AYAM Bergizi Lengkap dengan Biaya Murah

4. Pakan Ayam Umur 180 hari keatas

Ketika ayam berumur 6 bulan ketasa biasanya sudah memasuki masa produktif atau periode bertelur. Untuk ayam-ayam yang sudah memasuki masa bertelur (masa produktif) pakan bisa diberikan layer dan dedak atau jagung. Dengan perbandingan campuran pakan 1 kg layer dan 1 kg dedak atau jagung. Tambahkan hijauan yang dicincang halus sebanyak 25% dari jumlah pakan yang diberikan.

5. Pakan Tambahan

Untuk ayam-ayam dewasa (umur 4 bulan keatas) bisa diberikan pakan tambahan yang berupa sisa-sisa makanan, ampas tahu, ampas singkong, keladi/talas, ubi, cangkang keong yang dihaluskan dan sebagainya.

F. PEMBUATAN & LOKASI KANDANG Ayam Kampung

Type KANDANG AYAM Kampung Yang Baik dan Ideal

Desain dan kontruksi KANDANG AYAM kampung

Dalam melakukan kegiatan usaha ternak ayam, kontruksi pembuatan kandang dan lokasi kandang juga harus diperhatikan. Selain hal-hal yang sudah disebutkan diatas, kandang juga memiliki kontribusi dalam keberhasilan usaha ternak ayam kampung. Kandang ayam harus layak untuk dihuni oleh ternak dan tidak bisa dibuat secara asal-asalan. Berikut ini kriteria kelayakan kandang ayam kampung yang baik ;

> Letak kandang tidak terlalu dekat dengan rumah dan pemukiman, minimal berjarak 5 m dari pemukiman.
> Kandang tidak lembab dan selalu dalam kondisi kering
> Kandang dibuat menghadap ke arah timur, agar sinar matahari pagi dapat langsung masuk kedalam kandang
> Kandang harus memiliki ventilasi agar sirkulasi udara berjalan dengan baik
> Pilih lokasi yang agak terlindung dari hembusan angin kencang, misalnya dekat tembok atau bangunan.
> Kandang harus sering dibersihkan agar kesehatan ternak ayam dapat terjamin
> Jumlah ternak dalam satu kandang disesuaikan dengan ukuran kandang, jangan sampai ayam berdesakan atau berhimpitan

G. PEMELIHARAAN TERNAK AYAM KAMPUNG

Satu keunggulan beternak ayam kampung adalah tidak memerlukan pemeliharaan secara intensif. Pemeliharaan ayam kampung jauh lebih mudah, tidak seperti pemeliharaan ayam petelur atau ayam pedaging. Yang perlu ditekankan adalah pemeliharaan pada masa-masa awal, yaitu usia 0 – 14 hari. Pada usia tersebut anak ayam harus dipelihara dengan baik. Jika pada musim hujan atau malam hari dengan udara yang dingin, kandang anak ayam harus diberi penghangat agar anak ayam tidak mati kedinginan. Pada masa-masa awal pemberian vitamin dan antibiotik juga sangat dianjurkan agar ayam memiliki sistem kekebalan tubuh yang baik.

Pada ayam dewasa, syarat utama dalam pemeliharaan ternak ayam kampung adalah pemenuhan pakan yang cukup,
kandang yang layak serta lokasi umbaran yang luas. Selain pakan yang diberikan, ayam kampung juga sangat membutuhkan pakan yang diperoleh langsung dari alam. Serangga, cacing, rerumputan dan hijauan lainnya adalah pakan yang baik bagi ayam kampung. Oleh karena itu lokasi lahan umbaran untuk ayam kampung harus dikondisikan sealami mungkin, agar ketersediaan pakan dialam cukup melimpah.

H. PENGENDALIAN PENYAKIT AYAM KAMPUNG

Meskipun ayam kampung memiliki daya tahan tubuh yang sangat baik, namun tidak tertutup kemungkinan ternak terserang penyakit. Beberapa jenis penyakit yang sering menyerang ayam kampung antara lain ; penyakit tetelo (ND), penyakit gumboro, penyakit cacing ayam, berak kapur dan berak darah. Untuk mencegah serangan penyakit pada ayam kampung perlu diperhatikan beberapa hal sebagai berikut ;

> Menjaga kebersihan kandang dan lingkungan umbaran
> Sanitasi kandang yang baik
> Membuat kandang pada lokasi yang cukup mendapatkan sinar matahari pagi
> Memberikan vitamin dan antibiotik pada masa awal pertumbuhan agar anak ayam memiliki daya tahan tubuh yang baik
> Tidak memberikan sisa makanan yang sudah basi dan membusuk
> Melakukan vaksinasi secara teratur
> Memberikan pakan yang kaya gizi dan vitamin
> Segera menjauhkan dan memusnahkan ternak yang terserang penyakit

Demikian “Cara TERNAK AYAM KAMPUNG yang Benar Agar Menguntungkan“. Semoga bermanfaat….

Salam mitalom !!!

loading...
Loading...