Mengendalikan Hama Tanaman Jagung

Mengatasi Hama Pada Tanaman Jagung

Hama dan Penyakit – Hama tanaman jagung atau OPT (Organisme Pengganggu Tanaman) merupakan faktor terjadinya kegagalan dalam budidaya jagung. Selain cara budidaya yang tepat, untuk mendapatkan hasil maksimal dari tanaman jagung adalah pengendalian hama secara tepat. Jika tidak, sudah dapat dipastikan kerugian pada budidaya jagung akan mengalami kerugian. Hama yang biasanya ditemukan pada tanaman jagung antara lain belalang, lalat bibit, ulat tanah, ulat grayak, kutu daun, kumbang bubuk, penggerek tongkol, serta penggerek batang. Pengendalian dapat dilakukan secara teknis dan secara kimiawi.

Hama Pada Tanaman Jagung

Mengendalikan Hama Tanaman Jagung


Hama Tanaman Jagung

1. Belalang (Oxya chinensis dan Locusta sp.)

Hama belalang yang menyerang tanaman jagung ada dua jenis, yaitu Oxya chinensis dan Locusta sp.. Belalang menyerang dengan cara memakan tanaman jagung yang masih muda. Serangan belalang bisa menghabiskan seluruh bagian daun, bahkan tulang daun. Hama belalang banyak dijumpai pada dataran rendah, persawahan dan lahan yang berdekatan dengan padang rumput yang luas. Hama belalang dapat diatasi dengan musuh alami, yakni burung, laba-laba dan Systoecus sp.

Pengendalian dapat dilakukan dengan aplikasi biopestisida yang berbahan aktif Metarhizium anisopliae. Biopestisida ini mampu mengendalikan 70 hingga 90% hama belalang. Perlakuan secara kimiawi bisa menggunakan pestisida regent, curacron, prevathon atau lannet.

2. Lalat Bibit (Atherigona sp.)

Lalat bibit menyerang tunas muda pada jagung yang baru tumbuh. Kerusakan akibat hama ini bisa mencapai 80%. Lalat ini hanya ditemukan di pulau Jawa dan Sumatera. Lalat ini merupakan larva dari serangga yang baru menetas dan menyerang dengan cara melubangi batang dan memakannya hingga ke dasar batang. Tanaman yang terserang menjadi kuning, kerdil bahkan mati.

Baca juga  Busuk Phytophthora (Busuk batang, busuk daun, busuk kuncup dan busuk akar) Pada Tanaman Cabai

Pengendalian dilakukan dengan pergiliran tanaman, menjaga kebersihan lahan dan pemilihan waktu tanam yang tepat. Perlakuan secara kimiawi dapat dilakukan dengan cara mencampur benih dengan nematisida seperti furadan, curater, petrofur atau pentakur. Setelah tanaman berumur 5 – 7 hari dapat disemprot dengan curacron, regent atau prevathon.

3. Ulat Tanah (Agrotis sp.)

Hama ini menyerang batang dan daun tanaman muda, hingga menyebabkan tanaman mati. Ulat tanah aktif dan menyerang pada malam hari, sedangkan pada siang hari bersembunyi didalam tanah. Hama ini biasanya menyerang dengan memotong batang tanaman muda.

Pengendalian dapat dilakukan dengan cara pengolahan lahan yang tepat, pergiliran tanaman, dan menjaga kebersihan lahan. Penyemprotan sebaiknya dilakukan pada malam hari menggunakan insektisida curacron, lannet atau prevathon.

4. Kumbang Bubuk (Sitophilus zeamais Motsch)

Kumbang bubuk menyerang tonggkol jagung dilahan menjelang panen, hingga ketempat penyimpanan. Kumbang ini menyerang biji jagung dan menyebabkan biji berlubang dan rusak. Hama ini memiliki banyak tanaman inang seperti padi, kacang tanah, kedelai, kacang hijau dan sebagainya.

Pengendalian dapat dilakukan dengan cara pergiliran tanaman, menggunakan varietas tahan, dan panen tepat waktu. Pencegahan dilakukan dengan menjaga agar tongkol tetap tertutup kelobot hingga masa panen. Pemberian nutrisi dan pengairan yang cukup agar tongkol tidak mudah busuk. Tongkol yang busuk mudah terinfeksi oleh kumbang ini.

5. Ulat Grayak (Spodoptera sp.)

Ulat grayak biasanya menyerang tanaman secara berkelompok, dan bersembunyi dabawah daun. Serangan biasanya terjadi pada daun, yang menyebabkan daun menjadi transparan, berlubang dan bahkan hanya tersisa tulang daunnya saja.

Pengendalian dapat dilakukan dengan penyemprotan insektisida lannet, santoat, regent, prevathon atau curacron.

6. Penggerek Tongkol (Heliotis armigera, Helicoverpa armigera)

Penggerek tongkol ada larva dari lalat heliotis. Lalat ini meletakkan telur-telurnya pada rambut jagung hingga menetas dan menyerang tongkol dan memakan biji yang masih dalam perkembangan. Biasanya hama ini menyerang tangkai bunga terlebih dahulu, kemudian masuk kedalam tongkol. Pada lubang-lubang bekas hama ini terdapat kotoran-kotorang yang menumpuk yang dikeluarkan oleh hama ini.

Baca juga  Cara Budidaya Kedelai

Pengendalian dapat dilakukan dengan agens hayati seperti trichoderma sp. dan eriborus argentiopilosa. Trichoderma berperan sebagai parasit telur, sedangkan Eriborus argentiopilosa sebagai parasit larva.

7. Penggerek Batang (Ostrinia fumacalis)

Hama ini biasanya menyerang pada seluruh fase pertumbuhan tanaman jagung. Penggerek batang merupakan larva dari telur ngengat yang menetas. Telur-telur tersebut biasanya diletakkan dipermukaan daun bagian bawah. Kemudian menetas dan menyerang pada seluruh bagian tanaman, mulai dari alur bunga jantan, daun, batang, pangkal tongkol dan pada tassel. Serangan menyebabkan kerusakan pada bunga jantan, daun berlubang, batang berlubang, serta merusak tasel dan mengakibatkan tasel mudah patah.

Pengendalian dapat dilakukan dengan pemanfaatan musuh alami seperti trichoderma sp., predator euborellia annulata dan bacillus thuringiensis. Perlakuan kimiawi dengan cara penyemprotan insektisida berbahan aktif karbofuran, monokrotofos, triazofos atau diklhrofos.

8. Kutu Daun (Myzus persicae)

Kutu daun menyerang bagian daun muda dengan cara menghisap cairan daun. Serangan dapat menyebabkan daun menguning, menggulung, dan menimbulkan cendawan jelaga. Kutu daun adalah vektor utama penularan penyakit virus mozaik.
Untuk pengendalian penyakit silahkan baca : Mengendalikan Penyakit Tanaman Jagung

Pengendalian dapat dilakukan dengan penyemprotan insektisida demolish, curacron, cronus, bamex atau numectin.
Semoga bermanfaat…

Salam mitalom !!!

loading...
Loading...