Cara Mengatasi Penyakit Antraknosa Pada Tanaman Cabe

Busuk Kering Pada Buah Cabai

Hama & Penyakit – Dikalangan petani penyakit antraknosa dikenal dengan sebutan pathek, krapak, busuk kering, api-api dan ada pula yang menyebut penyakit cendawan api. Penyebab penyakit ini adalah cendawan Colletotrichum capsici sydow dan Colletrotichum gloeosporioides. Penyakit BUSUK KERING atau ANTRAKNOSA pada buah cabai seringkali menyebabkan kerugian yang tidak sedikit. Bahkan pada beberapa kasus, serangan penyakit BUSUK KERING / ANTRAKNOSA mengakibatkan kerugian total karena gagal panen. Busuk kering mudah menular dengan cepat, oleh karena itu segera lakukan tindakan pengendalian secepat mungkin. Jika serangan sudah terlanjur parah, penyakit ANTRAKNOSA sangat sulit diobati.

Cendawan Colletotrichum capsici sydow dan Colletrotichum gloeosporioides berkembang sangat pesat pada kondisi kelembaban tinggi dengan suhu rendah. Penyakit ini selain menyerang buah cabe juga menyerang batang dan daun. Serangan pada batang menyebabkan batang layu dan kering, serangan bisa terjadi pada batang tua maupun bagian pucuk tanaman. Sebutan untuk serangan pada bagian ini adalah busuk batang atau mati pucuk. Sedangkan serangan yang terjadi pada daun menyebabkan timbulnya bercak-bercak coklat kehitaman, daun menguning dan rontok.

Antraknosa/Busuk Buah/Krapak/Pathek/Api-Api/Cendawan Api

Penyakit Busuk Buah/Antraknosa/Pathek/Krapak/Api-api/Cendawan Api

Pada buah cabe yang terinfeksi terlihat gejala bintik hitam yang mula-mula berukuran kecil dan lama kelamaan menjadi bulatan besar. Buah cabe yang terserang terlihat seperti terbakar, sehingga ada petani yang menyebut penyakit ini dengan sebutan api-api atau cendawan api. Gejala yang terlihat pada pucuk buah cabai adalah bagian pucuk buah mengering dan mengkerut. Selanjutnya gejala akan merembet keseluruh bagian buah cabai, hingga akhirnya tangkai buah menguning dan rontok.

Untuk mengendalikan penyakit ini perlu dilakukan pengamatan secara seksama sejak dini. Sebab jika sudah terlanjur parah, penyakit ini sangat sulit untuk dikendalikan. Penyakit antraknosa dapat menyerang sejak tanaman masih berbentuk biji. Cendawan Colletotrichum capsici sydow dan Colletrotichum gloeosporioides mampu bertahan hingga 9 bulan didalam biji. Oleh sebab itu sangat dianjurkan untuk menggunakan bibit dari tanaman yang sehat atau bibit hibrida yang sudah benar-benar teruji kualitasnya.

Baca juga  Pengertian, Prinsip Dasar dan Konsep Pengendalian Hama Terpadu (PHT)

Langkah-langkah yang dapat dilakukan untuk mengendalikan penyakit ini adalah sebagai berikut :

1.    Gunakan bibit unggul atau varietas yang tahan terhadap antraknosa, jika menggunakan benih dari tanaman cabe sendiri pilihlah buah cabe yang sehat. Dan jangan menggunakan benih dari tanaman yang terinfeksi.
2.    Jangan menggunakan pupuk nitrogen secara berlebihan. Pemberian nitrogen yang berlebihan menyebabkan tanaman rentan (mudah terserang penyakit).
3.    Lakukan penyemprotan fungisida sejak terbentuknya buah pertama. Misalnya antracol, Bion-M, Cozeb, kosid, kudanil, Dithane, Nordox, Dakonil, Frevicur-N, Derosal, Amistartop atau yang lain.
4.    Perbanyaklah pemberian unsur kalsium  dan kalium untuk meningkatkan pengerasan kulit buah cabe.
5.    Buang dan jauhkan buah cabe yang terinfeksi.
6.    Gunakan mulsa plastik pada musim hujan untuk mengurangi kelembaban. Penggunaan mulsa plastik juga berfungsi agar terhindar dari penyebaran spora cendawan yang terbawa percikan air hujan.
7.    Jangan menanam dengan jarak terlalu rapat, agar lingkungan tidak terlalu lembab.
8    Lakukan perempelan jika tanaman terlalu rimbun supaya sirkulasi udara lancar.

Tips :
–    Lakukan pengontrolan secara rutin dan seksama supaya gejala serangan segera terdeteksi.
–    Gunakan fungisida yang berwarna kuning untuk budidaya pada musim hujan dan fungisida warna putih pada musim kemarau. Biasanya fungisida yang berwarna kuning memiliki efek hangat, sehingga dapat mengurangi kelembaban tanaman.
–    Tambahkan perekat supaya larutan bisa optimal menempel pada tanaman dan buah cabe.
–    Gunakan dosis penyemprotan sesuai anjuran yang tertera pada kemasan. Jangan sekali-sekali menggunakan dosis berlebihan, karena bisa mengakibatkan tanaman keracunan juga berbahaya bagi manusia dan lingkungan.
–    Tambahkan insektisida, sebab ada kemungkinan busuk buah disebabkan oleh serangga lalat buah.

Lihat : Daftar Bahan Aktif Fungisida dan Penyakit Sasaran
Itulah beberapa langkah untuk mencegah dan menanggulangi penyakit antraknosa/pathek pada tanaman cabe. Semoga bermanfaat…

Baca juga  Pengendalian Penyakit LAYU FUSARIUM (Moler/Inul) pada Tanaman Bawang Merah

Salam mitalom !!!

loading...
Loading...