Cara Menanam TOMAT Hidroponik Sistem NFT (Nutrient Film Technique)

Budidaya Tomat Hidroponik

Cara Menanam TOMAT HIDROPONIK

Gambar 1 : Tomat hidroponik Sistem NFT (Foto by : Lili Rizwan Zaelani)

Hidroponik – Menanam dengan metode hidroponik semakin banyak penggemarnya. Hal ini karena semakin banyaknya praktisi – praktisi hidroponik yang mengadakan pelatihan dan memperkenalkan hidroponik kepada masyarakat. Didukung pula oleh antusiasme masyarakat untuk belajar menanam tanpa media tanah ini. Selain itu, juga karena perlengkapan dan peralatan hidroponik semakin mudah didapatkan. Meskipun di Indonesia masih jarang petani hidroponik skala komersial, namun metode menanam dengan sistem hidroponik berkembang cukup bagus. Hal ini ditandai dengan semakin banyaknya penjual-penjual yang menyediakan perlengkapan hidroponik. Untuk mempelajari hidroponik sebenarnya tidaklah sulit, jika ada niat semua pasti bisa. Belajar hidroponik tidak harus mengikuti pelatihan, kita bisa mempelajarinya sendiri secara otodidak. Banyak sekali tutorial-tutorial hidroponik yang bisa dijadikan panduan, bisa berupa buku maupun media online yang menyajikan informaso-informasi tentang hidroponik.

Pada artikel-artikel terdahulu saya sudah membuat beberapa tutorial tentang bercocok tanam dengan metode hidroponik. Diantaranya adalah tentang cara menanam cabai hidroponik, cara menanam bawang merah hidroponik, cara menanam seledri hidroponik, cara menanam pakcoy hidroponik dan cara-cara hidroponik lainnya. Pada artikel kali ini materi yang ingin saya sampaikan adalah tentang “Cara Menanam Tomat Hidroponik Sistem NFT“. NFT adalah singkatan dari “Nutrient Film Technique” yang artinya “nutrisi mengalir tipis secara terus menerus“. Berkebun itu menyenangkan apalgi berkebun hidroponik, lebih menyenangkan. Berikut ini langkah-langkah dalam menanam tomat hidroponik :

Tahapan-tahapan Menanam TOMAT Hidroponik

1. Cara Membuat Instalasi Hidroponik NFT System

Membuat Instalasi Sistem NFT

Gambar skema NFT System

Tahap pertama yang harus dilakukan sebelum menanam tomat hidroponik NFT System adalah membuat dan menyiapkan instalasi. Instalasi NFT System dibuat menggunakan pipa paralon atau talang air. Peralatan lain yang dibutuhkan antara lain pompa air, tandon, netpot, pipa, selang dan rak. Tandon untuk tempat penampungan nutrisi hidroponik bisa menggunakan ember besar, box sterofoam atau wadah lainnya yang ukurannya disesuaikan dengan jumlah tanaman. Pipa dan selang-selang kecil berguna untuk mengalirkan nutrisi dari tandon ke guli. Guli disusun diatas rak yang diposisikan sedikit miring agar larutan nutrisi dapat mengalir perlahan dan kembali ke tandon.

Baca juga  Tutorial Hidroponik Sistem Wick

Guli yang berupa pipa paralon atau talang air dari bahan PVC bagian atasnya dilubangi dengan ukuran sesuai dengan ukuran netpot. Jarak antar lubang antara 60 – 70 cm. Jika menggunakan talang air, bagian atasnya perlu ditutup menggunakan talang yang dibelah. Dibagian penutup atas inilah lubang tanam dibuat. Cara membuat instalasinya lihat gambar 1 dan gambar skema.

2. Cara Menyiapkan Benih Tomat Hidroponik

Benih tomat bisa diperoleh di toko pertanian atau dengan membeli secara online. Untuk hasil yang maksimal gunakan benih hibrida yang sudah teruji kualitasnya. Pilih benih yang sesuai dengan lokasi dimana anda berada, dataran rendah, menengah atau dataran tinggi. Namun jika hanya untuk hobi dan sekedar coba-coba benih tomat bisa menggunakan buah tomat yang ada didapur. Pilih buah tomat yang sudah cukup tua, ditandai dengan warna kulit buah yang sudah berwarna merah sempurna, kulit buah terlihat segar tidak layu dan tidak keriput.

Ambil buah tomat yang akan dijadikan bibit, kemudian dibelah dan diambil bijinya. Bersihkan biji buah tomat dari lendir dengan mencucinya berulang kali dengan air bersih. Kemudian tiriskan dan jemur biji buah tomat hingga kering. Biji tomat mudah sekali tumbuh dan berkecambah, sehingga penyemaiannya tidak memerlukan perlakuan khusus.

3. Cara Menyemai Benih Tomat Hidroponik Menggunakan Rockwoll

Cara Menyemai Benih Tomat Hidroponik Dengan Rockwoll

Menyemai benih tomat pada media rockwol (Foto by : Lili Rizwan Zaelani)

Untuk menanam hidroponik dengan sistem NFT (Nutrient Film Technique) benih tomat lebih cocok disemai menggunakan media rockwoll. Media semai rockwoll ini nantinya sekaligus berfungsi juga sebagai media tanam yang dimasukkan kedalam netpot. Berikut ini cara menyemai benih tomat menggunakan rockwol ;

> Potong rockwol persegi empat seperti dadu dengan ukuran sesuai dengan netpot yang akan digunakan.
> Basahi rockwol dengan air lalu lubangi bagian tengahnya untuk meletakkan benih tomat.
> Satu potong rockwol diisi satu benih, letakkan rockwoll tersebut pada wadah misalnya nampan atau wadah lainnya.
> Kemudian simpan semaian benih tomat pada tempat yang gelap.
> Setelah berkecambah letakkan benih pada tempat yang terkena sinar matahari langsung.
> Secara bertahap perkenalkan bibit tomat dengan sinar matahari secara penuh.
> Untuk memenuhi kebutuhan nutrisi bibit tomat gunakan nutrisi ab mix dengan ppm rendah
> Umur 20m- 25 hari setelah semai bibit siap dipindah tanam.

Baca juga  Cara Sederhana Menanam CABAI RAWIT HIDROPONIK Tanpa Menggunakan TDS dan pH Meter

4. Cara Menanam Bibit Tomat Hidroponik Sistem NFT

Tomat Hidroponik Sistem NFT

Tomat hidroponik Sistem NFT (Foto by : Lily Rzwan Zaelani)

Jika instalasi NFT Sistem dan bibit sudah siap, penanaman tomat hidroponik siap dilakukan. Isi tandon dengan laritan nutrisi ab mix seperlunya, untuk tahap awal gunakan larutan nutrisi dengan ppm 500. Hubungkan pompa air dengan listrik agar nutrisi mengalir ke guli. Kemudian masukkan bibit tomat bersama media semainya kedalam netpot. Letakkan netpot pada masing-masing lubang tanam yang sudah dibuat. Proses penanaman selesai.

5. Dosis PPM Nutrisi Untuk Tomat Hidroponik

Dosis atau takaran nutrisi pada tanaman hidroponik ditentukan dengan menggunakan satuan ppm atau EC. Nilai ppm atau EC larutan nutrisi hidroponik disesuaikan dengan fase pertumbuhan tanaman. Berikut ini dosis nutrisi atau ppm tomat hidroponik dari awal tanam hingga panen :

a). Umur 0 – 7 hari setelah tanam : 500 ppm
b). Umur 7 – 14 hari setelah tanam : 750 ppm
c). Umur 14 – 30 hari setelah tanam : 1000 ppm
d). Umur 30 – 45 hari setelah tanam : 1500 ppm
e). Umur 45 – 75 hari setelah tanam : 2500 ppm
f). Umur 75 – 90 hari setelah tanam : 3500 ppm

6. Cara Pemeliharaan dan Perawatan Tomat Hidroponik Sistem NFT

Cara Menanam Tomat Dengan Sistem NFT

Pemasangan tali untuk menopang pohon tomat agar tidak rubuh (Foto by : Lili Rizwan Zaelani)

Pemeliharaan dan perawatan tomat hidroponik berbeda dengan merawat tanaman tomat secara konvensional. Pada tanaman konvensional (menggunakan tanah) penyiangan, penyiraman dan pemupukan merupakan kegiatan yang wajib dilakukan. Tetapi pada tanaman tomat hidroponik 3 kegiatan perawatan tersebut tidak ada. Karena menanam dengan metode hidroponik tidak menggunakan media tanah sehingga tidak ada rumput atau gulma yang tumbuh pada media tanam. Pemupukan dan penyiraman juga tidak perlu dilakukan karena 2 hal tersebut dapat dilakukan secara bersamaan dan otomatis. Inilah salah satu kelebihan metode menanam dengan sistem hidroponik, lebih mudah dalam merawatnya. Kegiatan perawatan pada tanaman tomat hidroponik yang harus dilakukan adalah sebagai berikut ;

Baca juga  Cara Menanam Hidroponik

a). Segera musnahkan jika terdapat tanaman yang mati atau terserang penyakit, kemudian diganti dengan tanaman baru beserta medianya.

b). Pemasangan ajir, ajir atau penopang pada tanaman tomat hidroponik Sistem NFT dibuat menggunakan tali. Pertumbuhan tanaman tomat hidroponik biasanya lebih cepat, oleh sebab itu ajir harus segera dipasang setelah selesai proses penanaman.

c). Menjaga pH larutan nutrisi tetap stabil, pH ideal untuk tanaman tomat adalah 6.0 – 6.5. pH larutan nutrisi hidroponik dapat berubah karena berbagai faktor, cek pH secara berkala dan pastikan pH tetap dalam keadaan stabil. Jika pH turun naikkan menggunakan PH UP dan jika pH naik turunkan menggunakan PH DOWN.

d). Meningkatkan ppm / EC larutan nutrisi sesuai dengan fase pertumbuhan tanaman. Semakin bertambah umur tanaman kebutuhan nutrisinya semakin banyak. Oleh karena itu perhatikan selalu setiap fase pertumbuhan tanaman tomat. Naikkan ppm / EC nutrisi sesuai dengan kebutuhannya agar tanaman dapat tumbuh dengan optimal.

e). Mengecek tandon nutrisi, cek tandon nutrisi sesering mungkin dan segera tambahkan larutan nutrisi jika isi tandon berkurang.

7. Pengendalian Hama dan Penyakit Tomat Hidroponik

Seperti halnya tanaman tomat pada umumnya, tanaman tomat hidroponik juga tidak bisa lepas dari serangan hama dan penyakit. Jika jumlah tanaman hanya sedikit, kendalikan hama dan penyakit secara mekanis dengan cara memungut langsung hama dan memusnahkannya. Atau disemprot menggunakan pestisida nabati. Pangkas dan musnahklan daun-daun tua yang menguning dan terserang penyakit agar tidak menyebar dan menular kedaun dan tanaman lainnya. Jika terpaksa, semprotkan insektisida dan fungisida kimia seperlunya, sesuai dengan dosis yang dianjurkan.

8. Pemanenan Tomat Hidroponik

Buah tomat bisa dipanen ketika terlihat sudah matang 80 – 90% yaitu ditandai ketika warna kulit buah sudah memerah. Biasanya buah tomat dapat mulai dipanen pada umur 60 – 90 hari setelah tanam tergantung varietas. Jika ingin dipanen hijau, waktu panen bisa lebih cepat lagi.

Demikian “Cara Menanam TOMAT HIDROPONIK Sistem NFT” Semoga bermanfaat….

Salam mitalom !!!

loading...
Loading...